12/08/2014

Kita dan Sepi

Kamu belum merasakan yang namanya kesepian sebelum semua orang tertawa dan kamu hanya tersenyum. Saat itu yang kamu butuhkan hanya tempat sepi untuk menyendiri dan beradaptasi dengan kesepianmu. Jangan tanya bagaimana rasanya kesepian. Seperti berharap pada seseorang yang kamu cintai, tetapi dia tidak punya harapan yang sama denganmu. Hanya lebih sakit saja, karena kamu sendiri. Percayalah rasanya dua kali lipat lebih menyedihkan.

Banyak jiwa yang diam-diam menyimpan harapan dalam sepi. Ketika mereka berdoa tengah malam pada Tuhan-Nya. Ketika para penulis memilih menyendiri ke suatu tempat demi novel barunya. Ketika kamu memilih mengunci diri dalam kamar mandi dan menangis. Mereka, kita, aku, dan kamu kadang sudah merasa letih dengan dunia yang ramai sekali.

Versi yang sangat menyakitkan dari kesepian adalah ketika kamu berada di lingkungan yang tepat, semuanya mendukungmu, tidak terkecuali satu pun, lalu kamu menyingkir sejenak dari mereka dan kamu merasa lebih senang saat itu.

9/17/2014

Dari Jauh

Hai, hehehe.
Sory nih aku cengengesan gini abis aku bingung mau nulis apa.
Kamu udah terima kado dari aku belum? Maaf ya aku titipin kadonya ke mama kamu. Aku ga berani ngasi sendiri. Pengecut banget aku ini. Niatnya sih aku mau ngasi langsung, tapi ngeliat kamu dari jauh aja aku udah keringet dingin. Gimana kalo ketemu kamu langsung ya?
Kira-kira udah berapa lama ya aku jadi pengagum jauhmu? Aku ga pernah lupa pertamakali ketemu kamu di lorong kampus. Kamu cuma senyum tipis aja terus langsung buru-buru masuk lift. Dan sejak itu aku ga pernah lupa senyuman kamu. Aku lebay ya? Kalo bukan kamu yang aku kagumin sih ga bakalan sampe begini.

Aku pengagum jauh bukan pengagum rahasia. Aku cuma berani kepoin akun sosial mediamu atau tanya kabar kamu ke temen-temen deket. Kamu tahu siapa aku tapi kamu ga tau perasaan aku, bener ga? Langkahku yang lebih berani ya ngasi kado buat kamu. Lebih berani lagi? Engga ah takutnya kamu malah ngejauh dan aku makin kesiksa. Kadang aku sedih kalo kamu lagi check in di Path pake "with..." sama cowo laen. Tapi yah siapalah aku ini cuma pengecut yang ga punya nyali sama sekali, bener lagi kan aku?

Diam-diam kadang aku berharap kamu ga deket sama cowo manapun. Jahatnya lagi aku mikir kalo cowo yang deketin kamu itu jahatin kamu trus kamu benci sama dia, ninggalin dia, ga mau kenal dia. Terus aku dateng bikin kamu ketawa, bikin kamu lupa sama cowo itu, dan cuma aku yang bisa bahagiain kamu. Itu cara aku nyemangatin diri sendiri kalo aku lagi putus asa buat dapetin kamu. Maaf kalo keliatannya jahat banget.

Kamu jaga diri baik-baik ya! Aku selalu doain kamu kok. Perasaanku ke kamu ga akan pernah berubah sampe kapan pun. Dateng aja ke aku kalo kamu lagi butuh temen curhat ato temen ngobrol. Aku bakal jadi temen yang baik terlepas dari perasaanku seperti apa.

5/10/2014

Kita Manusia

Ingin tahu makhluk apa yang paling kejam di dunia ini? Manusia. 
Ingin tahu makhluk apa yang paling keras kepala di dunia ini? Manusia.
Ingin tahu makhluk apa yang sering berkoar-koar "jagalah kebersihan" tetapi sering membuang sampah dari kaca mobil? Manusia.

Mengapa? Kita punya akal dan pikiran.
Masih banyak yang belum puas? Banyak pula manusia yang terlalu mengagungkan kesempurnaan. 
Contohnya? Coba ngaca. 

Siapa yang selalu ingin dihormati? Manusia.
Siapa yang selalu ingin dihargai? Manusia.
Siapa yang selalu ingin di-mengerti? Manusia.
Pernahkah mereka membuat dirinya layak untuk semua itu? Pernah. Terkadang. Jarang.

Mengapa? Terkadang kita hanya melihat sesuatu dari satu sisi dan satu arah. 
Sudah pernah mencoba ganti posisi? Belum mau. 
Contohnya? Sebelah kamu.

Aku manusia. Kamu manusia. Kita semua manusia. Kita sama. 

Selamat berkumpul, manusia.