9/17/2014

Dari Jauh

Hai, hehehe.
Sory nih aku cengengesan gini abis aku bingung mau nulis apa.
Kamu udah terima kado dari aku belum? Maaf ya aku titipin kadonya ke mama kamu. Aku ga berani ngasi sendiri. Pengecut banget aku ini. Niatnya sih aku mau ngasi langsung, tapi ngeliat kamu dari jauh aja aku udah keringet dingin. Gimana kalo ketemu kamu langsung ya?
Kira-kira udah berapa lama ya aku jadi pengagum jauhmu? Aku ga pernah lupa pertamakali ketemu kamu di lorong kampus. Kamu cuma senyum tipis aja terus langsung buru-buru masuk lift. Dan sejak itu aku ga pernah lupa senyuman kamu. Aku lebay ya? Kalo bukan kamu yang aku kagumin sih ga bakalan sampe begini.

Aku pengagum jauh bukan pengagum rahasia. Aku cuma berani kepoin akun sosial mediamu atau tanya kabar kamu ke temen-temen deket. Kamu tahu siapa aku tapi kamu ga tau perasaan aku, bener ga? Langkahku yang lebih berani ya ngasi kado buat kamu. Lebih berani lagi? Engga ah takutnya kamu malah ngejauh dan aku makin kesiksa. Kadang aku sedih kalo kamu lagi check in di Path pake "with..." sama cowo laen. Tapi yah siapalah aku ini cuma pengecut yang ga punya nyali sama sekali, bener lagi kan aku?

Diam-diam kadang aku berharap kamu ga deket sama cowo manapun. Jahatnya lagi aku mikir kalo cowo yang deketin kamu itu jahatin kamu trus kamu benci sama dia, ninggalin dia, ga mau kenal dia. Terus aku dateng bikin kamu ketawa, bikin kamu lupa sama cowo itu, dan cuma aku yang bisa bahagiain kamu. Itu cara aku nyemangatin diri sendiri kalo aku lagi putus asa buat dapetin kamu. Maaf kalo keliatannya jahat banget.

Kamu jaga diri baik-baik ya! Aku selalu doain kamu kok. Perasaanku ke kamu ga akan pernah berubah sampe kapan pun. Dateng aja ke aku kalo kamu lagi butuh temen curhat ato temen ngobrol. Aku bakal jadi temen yang baik terlepas dari perasaanku seperti apa.